Wednesday, October 20, 2010

Pelangi Dalam Kehidupan Kita


Telah beberapa kali ibu terjumpa kata2 hikmah ini, menyebabkan terfikir2 sejenak untuk  merenung2 kata hikmah ini semula.

………."Kadang-kadang Allah sembunyikan matahari, dan Dia turunkan petir dan hujan. Kita tertanya-tanya di manakah matahari. Rupa-rupanya Allah hadiahkan kita pelangi."….


Untuk anak2 yang  merasa dirinya  selalu dirundung malang akibat kesedihan di hati , ayat2 ini merupakan satu perkongsian yang  menarik untuk dihayati . Ia bukan sahaja menimbulkan keinsafan malah menyedari  akan had keupayaan manusia yang terbatas yang kadangkala pasrah dan reda, namun penuh pengharapan....….

Dalam meniti perjalanan sememangnya kita temui hujan dan petir, kita sering berdepan dengan ujian, menemui ranjau dan duri..bahagia dan  derita adalah rempah ratus, adalah asam garam hidup . Semua yang berlaku  dalam hidup ini bukanlah  kebetulan tetapi  ada hikmah tersendiri supaya  Allah mengajak kita berfikir.


Ujian2 yang diterima pula bukanlah seperti exam yg dilalui di sekolah yang mana dapat diselesaikan  dalam jangka masa tertentu dan boleh dikuasai melalui IQ , keupayaan intelek dan kemahiran yang tinggi..
 “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan Ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, Maka peliharalah kami dari siksa neraka.” ( Ali Imran : 190 -191)

Allah datangkan hujan dan petir..dia sembunyikan matahari..kita tertanya2 di mana matahari..

Tiada yang Allah ciptakan itu dengan sia2 melainkan dengan hikmah. Allah sembunyikan matahari dengan hikmah. Allah turunkan  hujan dengan hikmah , Allah datangkan petir dengan hikmah . Walaupun pada hakikatnya ia kadang2 menyakitkan dan memedihkan  namun  untuk meneruskan kelangsungan hidup ia menuntut kesabaran dan kecekalan …

Melihat sejarah asal usul manusia, Adam dan Hawa pun yang Allah telah ampunkan dosa-dosanya, juga terpaksa menjalani liku2 kehidupan di muka bumi ini , Allah campakkan ke bumi untuk menjadi khalifah. dipisahkan untuk beberapa ketika,  dengan serba kepayahan menempuh onak dan duri barulah mereka bertemu semula..
 
Barangsiapa yang dikehendaki Allah dengan kebaikan maka ditimpakan ujian padanya.”  (HR. Bukhari)

Mengapa kita dipilih untuk menerima sesuatu  ujian, mungkin kita tertanya2…
Terlalu banyak rahsia Allah yang tidak dapat diungkapkan…sedangkan llmu yang kita peroleh daripada Ilmu Allah  pun ibarat setitis air  yang dicampakkan di lautan luas terbentang….

Jika Allah membenci seorang hamba maka Allah jadikan dia mencintai  harta dan Allah mudahkan baginya untuk memperolehnya, Allah ilhamkan kepadanya dunianya, Allah serahkan dia pada hawa nafsunya, maka ia mengendarai al-‘inaad (keras kepala), ia mudah berbuat fasad (kerosakan), dan menzalimi hamba-hamba (Tuhan)” (Bihar al-Anwar 103 : 26.) 

Ironinya,  jika  kita mudah mendapatkan sesuatu, boleh jadi kita lupa diri, boleh jadi kita alpa, boleh jadi kita tidak menghargai sesuatu yang diperoleh  itu serta mudah pula kita  membuat kerosakan dengan menzalimi diri sendiri..

Maka ujian yang diterima itu adalah satu ketaatan, supaya kita menjadi hamba yang benar-benar bersyukur dengan nikmatNya.
”Jika Allah mencintai seorang hamba, Allah ilhamkan kepadanya ketaatan,  Allah biasakan ia dengan qana’ah (menerima apa yang ada), Allah kurniakan baginya pemahaman agama, Allah menguatkannya dengan keyakinan, Allah cukupkan baginya dengan sifat al-kafaf (merasa cukup dengan rezeki yang memadai) , Allah memakaikannya dengan sifat al-‘afaf. (Bihar al-Anwar 103 : 26.)
  
Dia memberi nikmat kefahaman agama  agar kita memperoleh  keyakinan yang tinggi..

Dia menganugerahkan keistimewaan pancaindera agar kita berupaya merasai dengan berfikir serta bertakwa..

‘Hai orang-orang yang beriman, jika kamu bertakwa  kepada Allah, niscaya Dia akan  menghapuskan segala kesalahan-kesalahanmu dan mengampuni (dosa-dosa) mu. Dan Allah mempunyai Kurniaan  yang besar.” (Al Anfaal :29)

Kita mengharapkan keampunan
kita mengharapkan kurniaNya yang tinggi
Kita mengharapkan nikmat dariNya..
of course kita hendak hadiah pelangiNya

Sungguhpun makna pelangi,  boleh diintepritasi  dengan pelbagai pengertian yang  simbolik namun rumusnya bahawa pelangi  itu tentulah  sebuah harapan tinggi yang disandarkan  dengan  kegembiraan.. 

Pelangi yang diharapkan itu  juga adalah sebuah hadiah daripada Allah SWT atas kesabaran kita menempuh ujian-Nya . Adakah pelangi itu benar2 telah muncul dalam kehidupan kita..…yang pasti, jangan berputus harap  untuk meminta kurniaan daripadaNya.

Ketika kamu meminta pertolongan kepada tuhanmu, lalu diperkenankanNya permintaanmu (Al-Anfaal: 9) 

 Allah  maha pemurah,  adil dan penyayang kepada hamba-hambaNya....

2 comments:

Bintu Arifin said...

Salam 'alaik.

Salam ukhwah dan da'wah ukhti..

Tepat sekali, ujian yang ALLAH hadirkan dan apa sahaja, ternyata ada hikmah dibaliknya jauh dari sia-sia. Dan ALLAH menguji mengikut kemampuan kita sebagai hamba. Dan ujian itu sungguh kerana kasih sayangNYA.

Moga tetap dijalanNYA, uhubbuki fillah(=

sal said...

salam Cik Bintu..

Betul..betul..x sia2..de hikmah..de kasih sayang..
melimpah ruah kasih sayangNya..

Terima kasih mencoret sesuatu di sini, Moga kita sentiasa mendpt rahmat dan petunjukNya..Amin

Post a Comment